Menjelang bulan Ramadan, penjualan jamu dan obat-obatan herbal meningkat. Peningkatan permintaan ini juga ditambah oleh kondisi di mana pandemi virus corona mewabah di seluruh dunia.  

Kini, jamu yang banyak dicari adalah yang dapat meningkatkan sistem ini. Salah satunya, yaitu jahe merah. Kandungan dalam jahe merah dipercaya ampuh mengatasi beragam penyakit. Selain itu, tumbuhan berimpang ini juga dapat meningkatkan sistem imun dalam tubuh sehingga tak mudah terserang virus atau penyakit.

Permintaan jahe merah yang tinggi berdampak pula pada peningkatan penjualan bibit jahe merah. Bagi Anda yang ingin memulai agro bisnis, budidaya jahe merah atau bibit jahe merah  bisa jadi sangat menguntungkan. Potensi bisnis budidaya jahe merah sangat menjanjikan. Perawatannya pun tak terlalu susah. Hanya perlu ketelatenan dan keseriusan.

Dalam artikel ini, kita akan mengupas cara dan teknik budidaya jahe merah secara singkat dan padat. Berikut adalah tahap-tahapannya:

Menyiapkan bibit jahe

Hal yang pertama perlu dilakukan adalah menyiapkan bibit jahe merah. Bibit mempengaruhi hasil panen. Makin berkualitas bibit, maka hasil panen juga makin berkualitas. Begitupun sebaliknya. Ada dua cara yang bisa Anda tempuh untuk mendapatkan bibit. Pertama, dengan membuat bibit jahe merah sendiri. Dalam artikel berjudul “Tips dan Trik Membuat Bibit Jahe Merah Berkualitas” kami telah membahasnya lebih lengkap.

Cara yang kedua adalah dengan membelinya di pasar.  Kini, telah banyak pembudidaya bibit jahe merah yang unggul. Namun, Anda perlu memperhatikan, bibit mana yang berkualitas dan mana yang tidak. Trik dan tips memilih bibit telah kami ulas dalam artikel “Ciri Bibit Jahe Merah untuk Budidaya”.

Intinya, bibit yang dipakai untuk budidaya adalah bibit yang baik. Sebab, jika Anda menggunakan bibit yang jelek atau cacat, maka budidaya jahe yang Anda lakukan bisa saja gagal atau tak berbuah banyak.

Penanaman Jahe Merah

Setelah mendapatkan bibit jahe merah berkualitas, kita bisa langsung memulai proses penanaman jahe merah. Pindahkan tanaman dari media pembibitan ke media pembesaran. Jika bibit yang Anda gunakan sudah tumbuh tunas, sebisa mungkin harus cepat dipindahkan ke media pembesaran. Sebab, apabila bibit jahe merah yang sudah bertunas telat dipindahkan, tanaman bisa tumbuh abnormal.

Waktu yang ideal untuk menanam jahe merah adalah di awal musim penghujan. Sebab, tanaman jahe merah muda butuh curah hujan yang cukup tinggi. Namun, untuk Anda yang tak tinggal di wilayah bercurah hujan tinggi, Anda harus pandai membikin curah hujan buatan. Hal ini dikarenakan jahe merah mudah butuh air untuk pertumbuhannya.

Sebisa mungkin hindari penanaman jahe merah di siang hari yang terik. Untuk memindah bibit ke media pembesaran sangat baik dilakukan pada pagi atau sore hari.

Saat jahe merah masuk umur 5 – 7 bulan, ia tak lagi butuh curah hujan yang terlalu banyak. Asupan air pada jahe perlahan dikurangi. Pada masa 5 – 7 bulan usia jahe, tanaman jahe merah butuh lebih banyak sinar matahari.

Proses penanaman jahe merah tak sulit. Caranya pun tak beda jauh dengan penanaman jahe lainnya. Anda bisa membuat lubang pada lahan dengan kedalaman kurang lebih 10 cm. Jangan terlalu dalam dan jangan terlalu dangkal. Taruh rimpang jahe dengan tunas menghadap atas. Setelah itu, kubur menggunakan tanah yang gembur agar mempermudah pertumbuhan jahe. Dan jangan lupa, pada bagian atas, beri jerami atau sekam tipis-tipis untuk menahan air dan menjaga kelembaban tanah.

Pemeliharaan Jahe Merah

Pemeliharan tanaman jahe merah itu gampang-gampang susah. Pada proses ini dibutuhkan ketelatenan seorang petani. Ada beberapa proses dalam pemeliharaan yang harus Anda ketahui. Di antaranya, yaitu:

  1. Penambahan tanah

Penambahan tanah dilakukan ketika anakan mulai tumbuh. Penambahan tanah ini dilakukan di atas media penanaman jahe. Hal ini bertujuan agar anakan bisa tertutup rapat bagian rimpangnya oleh tanah. Penambahan tanah bisa dilakukan 3 – 4 kali dalam semusim (satu kali proses penanaman).

  • Pemupukan

Setiap tanaman budidaya membutuhkan pupuk. Ada banyak tahap pemupukan pada tanaman jahe merah. Kita akan membahas proses pemupukan secara lengkap pada artikel setelah ini. Intinya, pemupukan bertujuan untuk mengoptimalkan pertumbuhan tanaman jahe agar dapat maksimal berproduksi. Pupuk ini menambah nutrisi pada tanah yang dibutuhkan oleh tanaman jahe.

Penanganan Hama dan Penyakit pada Jahe Merah

Seringkali petani gagal panen karena tanaman diserang hama atau penyakit. Dibutuhkan ketelatenan untuk mengatasi hama dan penyakit yang menyerang pada jahe. Tak perlu khawatir, tiap hama dan penyakit punya solusinya masing-masing. Petani bisa melakukan upaya preventif atau pencegahan untuk menghindari rugi karena hama dan penyakit. Dalam artikel berjudul “Solusi Penyakit Tanaman Jahe Merah” dan “Hama Mengancam Tanaman Jahe Merah” kita telah membahas terkait penyelesaian hama dan penyakit pada tanaman jahe.

Panen Jahe Merah

Ada tiga waktu panen jahe merah, yaitu: panen pada usia muda, sedang, dan tua. Panen jahe usia muda dilakukan ketika jahe berumur 4 -5 bulan. Pada panen usia sedang, dilakukan pemanenan ketika jahe berumur 9 – 11 bulan. Sedangkan panen pada usia tua dilakukan ketika jahe berumur 12 bulan.

Begitulah cara budidaya jahe merah. Tak terlalu susah dan tak terlampau mudah. Hanya perlu ketelatenan dan keseriusan. Jika Anda tertarik untuk memulai budidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya.  Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Belakangan ini, bibit jahe merah menjadi komoditas yang banyak di cari di pasar. Banyak orang yang mulai tertarik untuk membudidayakan tanaman satu ini. Sebab, selain khasiat yang dikandung jahe merah sangat banyak, kini permintaan jahe merah di pasar meningkat.

Di tengah pandemi virus Corona (COVID-19) yang belum ditemukan obatnya, jahe merah mendadak menjadi primadona. Jahe merah dipercaya dapat meningkatkan kekebalan tubuh seseorang sehingga tak mudah terserang penyakit dan virus. Sistem imun dalam tubuh bisa ditingkatkan oleh minyak atsiri yang terkandung pada jahe merah.

Langkah pertama untuk menjadi pembudidaya jahe adalah harus terlebih dahulu memiliki bibit jahe merah. Bibit jahe bisa diperoleh melalui dua: cara yang pertama adalah dengan membudidayakan bibit jahe merah sendiri. Sedangkan cara yang kedua adalah dengan membeli bibit jahe merah di pasar. Hal yang harus diperhatikan, yaitu bibit jahe adalah yang berkualitas tinggi. Sebab, kualitas bibit jahe mempengaruhi hasil panen.

Membuat Bibit

Membuat bibit jahe merah sesungguhnya tak terlalu sulit. Hanya butuh keuletan dan ketelatenan. Jika Anda sudah tahu mana bibit yang baik dan mana yang buruk, membuat bibit akan lebih mudah. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum membuat bibit jahe merah yang bagus. Pertama, anda harus bisa memilih rimpang mana yang baik untuk dijadikan bibit. Kemudian, Anda harus menyiapkan lahan subur sebagai media pembibitan.

Rimpang tua adalah rimpang terbaik untuk dijadikan bibit. Dalam satu tanaman jahe, rimpang memiliki umur yang berbeda-beda. Anda bisa memilih rimpang primer atau rimpang paling tua. Selain lebih kuat, rimpang yang sudah tua lebih cepat tumbuh tunas. Ada beberapa cara untuk melakukan budidaya bibit jahe merah sebelum disemai:

Untuk membuat bibit jahe, Anda bisa memotong rimpang atau membiarkannya utuh. Tiap cara memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Jika Anda memotong rimpang, calon bibit akan lebih berisiko terserang penyakit atau bakteri. Sebaliknya, bibit yang dibiarkan utuh lebih kuat dari serangan hama. Namun, bibit yang dibiarkan utuh ini memakan tempat yang lebih besar dan lahan yang lebih banyak. Ini disebabkan karena rimpang yang utuh memiliki ukurang yang lebih besar.

Sebelum disemai, bibit jahe harus disterilkan lebih dahulu. Ini dilakukan agar bakteri yang ada di luar bibit jahe merah bisa mati. Jadi, calon bibit yang akan dipakai ini adalah bibit jahe merah yang sehat dan bersih. Anda bisa menyeterilkan bibit jahe merah dengan menggunakan abu sekam atau abu bakar dengan bakterisida (agrymicin). Anda dapat membeli obat khusus yang biasa dipakai oleh petani untuk membersihkan rimpang. Terdapat dua cara mensterilkan bibit, yaitu cara basah dan cara kering.

Cara basah dilakukan dengan tahap memasukkan bakal bibit ke dalam drum atau ember yang sudah dicampur dengan air dan larutan bakterisida. Perbandingannya adalah, setiap 1 liter air dicampur dengan 0,6 gram bakterisida. Setelah itu, tiriskan. Lalu, setelah semuanya tiris, Anda bisa menaburkan abu sekam. Untuk bibit yang dibiarkan utuh atau tidak dipotong, Anda hanya perlu merendam dalam air yang sudah dicampur dengan bakterisida selama 30 menit.

Cara kering tak jauh beda dengan cara basah. Dalam sterilisasi cara kering, Anda tak perlu mencampur bakterisida dengan air. Jadi, Anda bisa langsung mencampur bakterisida dengan abu sekam, memasukkannya ke wadah, lalu mencampurkan calon bibit ke dalamnya. Dalam cara kering, Anda harus bisa memastikan, campuran tersebit bisa meresap ke dalam daging jahe merah.

bibit jahe merah
bibit jahe merah

Menyiapkan Lahan yang Baik untuk Calon Bibit

Ada dua cara yang bisa dipakai untuk membuat lahan bagi calon bibit jahe merah. Cara pertama adalah dengan sistem bedengan. Cara yang kedua adalah dengan cara kotak.

  1. Sistem Bedengan

Pada sistem ini, Anda hanya perlu menyemai bibit jahe merah langsung pada tanah gembur. Cara ini dianggap lebih murah kerah tak memerlukan media khusus untuk penanaman. Hanya saja, pembudidaya harus jeli dan pintar mencari lahan yang subur untuk merawat bibit jahe merah. Anda juga harus memiliki lahan yang luas. Sebab, pada sistem bedengan luas lahan juga diperlukan.  

  • Sistem Kotak

Cara membuat lahan bibit bisa menggunakan media kotak atau rak. Cara ini sangat cocok bagi pembudidaya yang tak memiliki banyak lahan. Kelemahannya, harga produksinya tergolong lebih mahal dari cara bedengan. Namun, dengan cara ini kita bisa mengontrol bibit dengan baik. Pasalnya, rak atau kotak bisa diletakkan di tempat lembab dan terlindung dari cahaya. Jadi, kita bisa menggunakan penutup yang gampang dibuka untuk mengontrol apabila ada rimpang yang mulai busuk.

Membeli Bibit Jahe Merah di Pasar

Cara tersebut memang membutuhkan banyak waktu dan tenaga. Namun, jangan khawatir, bagi Anda yang ingin membudidayakan jahe merah, tetapi tak ingin repot membikin bibit, Anda bisa mencari bibit jahe merah berkualitas di pasaran. Jangan sampai tertipu. Sebab, nantinya, bibit akan sangat berpengaruh pada hasil panen.

Jika Anda mencari bibit jahe merah berkualitas, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya. Bibit jahe merah unggul berpengaruh pada hasil panen yang lebih maksimal. Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Selain bibit jahe merah unggul, untuk memperoleh hasil panen yang maksimal diperlukan penyiapan lahan pembesaran yang tepat dan baik. Hal ini dilakukan supaya rimpang berkembang secara maksimal. Ada dua tipe lahan yang digunakan, yaitu: pertama, menggunakan media polybag (dan sejenisnya), kedua memanfaatkan lahan persawahan.

Ada kekurangan dan kelebihan pada masing-masing metode itu.  Jika Anda mau menanamnya di kebun, Anda harus dapat memastikan bahwa tanah yang hendak digunakan benar-benar subur. Apabila tanaman jahe ditanam di tanah yang subur, maka jahe merah bisa berkembang dengan sangat baik. Ini sangat berpengaruh pada hasil panen nanti. Makin subur tanah, maka makin terpenuhi pula nutrisi jahe sehingga baik untuk pertumbuhan rimpang jahe. Akar jahe yang tumbuh baik bisa berpengaruh juga pada pertumbuhan rimpang jahe.

Sebelum memulai proses pembesaran tanaman jahe, Anda bisa memulainya dengan menyiapkan lahan yang steril dari gulma. Selain itu, Anda juga harus membersihkan lahan dari tunggul-tunggul kayu atau sisa sampah dari tanaman yang ada sebelumnya. Hal ini berfungsi agar tanaman jahe merah tak terhambat pertumbuhannya.

Menyiapkan lahan untuk pembesaran jahe merah

  • Hal pertama yang bisa Anda lakukan adalah dengan membuat tanah yang akan digunakan sebagai media pembesaran gembur. Anda bisa mengusahakannya dengan mencnangkul tanah agar tidak keras. Lalu, diamkan beberapa hari untuk diangin-anginkan. Step mengangin-anginkan tanah berfungsi untuk mengeluarkan gas yang ada dalam tanah. Setelah itu, campurkan pupuk kompos ke dalam tanah yang akan digunakan sebagai lahan pembesaran jahe merah.
  • Membuat bedengan. Bedengan adalah tanah gembur yang ditinggikan. Ini bertujuan agar tanaman tak tergenang air saat musim hujan tiba. Dengan sistem bedengan, setiap 1 – 2 meter lahan yang ditanami jahe harus memiliki saluran air. Tanah ditinggikan sekitar 35 cm atau lebih. Dengan begini, Anda bisa membentuk parit kecil yang bisa digunakan sebagai jalan untuk air.

Lebar parit bisa disesuaikan. Anda bisa membuat parit selebar 100 cm. Untuk lebar bedengan bisa bervariasi. Namun, jangan terlalu lebar. Anda bisa membuat ukuran bedengan kira-kira 0,5 – 2,5 meter (yang itu bisa digunakan untuk 4 – 5 baris tanaman. Umumnya, bedengan dibikin dengan bentuk persegi panjang.

Selain dengan teknik bedengan, ada juga sistem guludan. Cara guludan cocok digunakan pada lahan yang memiliki drainase yang tak bagus. Tak jauh beda dengan bedengan. Hanya saja, dalam sistem guludan dibuat seperti gunung. Ini bertujuan agar rimpang tak membusuk saat air menggunang.

Setelah semua siap, kini saatnya mempersiapkan lubang yang akan dugunakan untuk memasukkan bibit jahe merah. Masukkan potongan jerami ke dalam lubang yang akan digunakan untuk memasukkan bibit jahe merah. Gunakan jerami tipis-tipis saja. Penggunaan jerami ini bertujuan untuk menjaga kelembaban tanah. Di samping itu, jerami adalah sumber organik yang disukai tanaman jahe. Dengan begitu, rimpang diharapkan bisa tumbuh dan berkembang dengan baik.

bibit jahe merah
bibit jahe merah

Menanam jahe merah menggunakan media polybag

Sistem pembesaran selanjutnya adalah menggunakan media polybag. Tentu, media ini lebih mahal jika dibanding dengan sistem yang menggunakan lahan luas untuk menanam jahe. Namun, bagi pembudidaya yang tak memiliki banyak lahan kosong, media polybag adalah langkah untuk budidaya jahe merah dengan biaya yang murah.

Bercocok tanah jahe merah sebenarnya lebih efisien. Sebab, penanaman di polybag dipercaya dapat menghasilkan rimpang jahe yang lebih banyak dari pada jahe yang ditanam di lahan pertanian. Pasalnya, menurut pengakuan petani jahe, tanaman jahe yang hidup di dalam polybag tak berebut unsur hara dengan tanaman lainnya. Jadi, pasokan nutrisi yang dibutuhkan oleh jahe sangatlah melimpah.

Untuk perawatan pada lahan pembesaran melalui media polybag tak jauh berbeda. Jenis tanah yang digunakan pun harus subur. Tanah dapat Anda campur dengan kompos. Perbandingannya adalah 2:1. Sebaliknya, tanah yang hendak digunakan untuk pembesaran di polybag sebaiknya disterilkan terlebih dahulu. Anda bisa mensterilkannya dengan formalin atau zat pensteril lainnya.

Setelah semua itu beres, masukkanlah dalam polybag yang punya ukuran cukup besar. Hal ini agar rimpang dapat tumbuh dengan lebih leluasa. Letakkan polybag pada lahan yang tak terlalu banyak terkena cahaya matahari. Pada usia 0 – 4 bulan, tanaman jahe merah perlu dapat curah hujan yang tinggi. Sedangkan cahaya matahari hanya butuh sedikit.

Namun, ketika usia jahe udah masuk 5 bulan, curah hujan yang diperlukan oleh tanaman jahe sebaiknya berangsur-angsur dikurangi. Sebab, pada masa itu, jahe merah sedang memfokuskan diri untuk mengembangkan rimpang. Pada fase ini, jahe merah butuh banyak pasokan cahaya matahari. Pada tahap 5 bulan, yang terpenting bagi jahe merah adalah lingkungan yang lembab dan cahaya matahari yang cukup.

Sebetulnya, tak sulit untuk merawat jahe merah. Kini, Anda tak perlu membudidayakan jahe merah sejak dari bibit. Pasalnya, di pasaran banyak yang telah menyediakan bibit jahe merah yang unggul dan berkualitas. Anda hanya perlu melakukan pembesaran rimpang. Terkait hal itu, cara-caranya pun tak terlalu sulit. Yang dibutuhkan hanyalah keseriusan dan ketelatenan.

Jika Anda tertarik untuk memulai budidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya.  Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Bibit jahe merah tak hanya terancam oleh hama ulat, lalat, atau pun kepik. Keberlangsungan tanaman jahe merah juga bisa mati karena terserang penyakit. Penyakit pada tanaman berdampak besar pada pertumbuhan suatu tanaman. Jika tanaman jahe merah dibiarkan penyakitan, maka bisa saja tanaman itu mati atau tingkat produksinya rendah. Seringkali, penyakit tersebut disebabkan oleh bakteri atau pembusukan.   

Beberapa penyakit di bawah ini merupakan yang paling sering ditemui pada tanaman jahe merah.

bibit jahe merah

Pembusukan pada Rimpang

Rimpang adalah inti dari jahe merah. Jika rimpang yang kita panen mengalami pembusukan, maka tak bisa dipungkiri lagi bahwa kerugian akan segera menimpa kita sebagai pembudidaya. Banyak petani jahe yang kapok karena ini. Bahkan pembusukan rimpang yang parah bisa membuat petani gulung tikar.

Namun, jangan dulu takut. Untuk menjadi pembudidaya yang baik dan sukses memang sudah selayaknya kita mengetahui secara detil tanaman yang dibudidaya. Lalu, sebenarnya apa yang membikin rimpang jahe membusuk?

Pembusukan pada rimpang jahe merah disebaban oleh serangan cendawaln patogen. Untuk jenis cendawan yang sering menyerang jahe merah, yaitu Fusarium oxysporium dan Rhizoctonia sp.

Cendawan jenis ini menyerang rimpang yang sudah terluka atau tergores. Rimpang yang terluka oleh larva atau lalat lebih berisiko terserang cendawan satu ini. Saat rimpang terbuka, cendawan ini akan langsung masuk menyerang tanaman.

Rimpang yang terserang cendawan ini biasanya berfisik mengkerut. Tampilan rimpang yang terserang cendawan sangat berbeda dengan rimpang yang sehat. Bila dipotong, bagian dalamnya tak memiliki lendir dan akan memiliki warna gelap. Warna gelap tersebut menandakan bahwa mulai terjadi pembusukan pada rimpang jahe. Jika sudah membusuk, jahe tak bisa lagi dijual atau pun dijadikan bibit.

Tanah dengan kandungan air sekitar 30% adalah tempat hidup cendawan. Cendawan ini mampu hidup di dalam lingkungan yang memiliki suhi 20 – 25 derajat celcius. Maka, ketika jahe sudah mulai tua, media pembesaran jangan sampai menjadi tempat menggenangnya air.

Cindawan dan lalat rimpang ini bekerja sama dalam merusak rimpang jahe. Jahe sudah dianggap rusak apabila rimpang sudah membusuk. Tak ada yang bisa diharapkan dari rimpang yang telah menghitam karena cendawan. Jadi, mencegah kerusakan tanaman jahe merah dari serangan hama dan penyakit adalah langkah yang terbaik.  

Salah satu cara melakukan pencegahan adalah dengan memastikan bahwa cendawan tak hidup dalam bibit jahe merah yang kita semai. Dengan merendamkan bibit jahe merah ke dalam fungisida adalah salah satu cara memastikan bibit yang hendak disemai aman daro cendawan patogen.

Rimpang yang Berbintik

Nematoda jenis Meloidogyne atau R. Similis membikin rimpang jahe merah mengalami benjolan abnormal. Nematoda menjadikan rimpang sebagai tempat hidupnya. Dalam satu kloni, jumlah nematoda ini bisa mencapai ribuan.

Nematoda ini sangat mengancam hidup tanaman jahe merah. Pasalnya, apabila sudah terserang, maka jahe merah akan mengalami kerusakan secara menyeluruh. Akar tanaman yang berfungsi menjadi pencari nutrisi pun rusak karena nematoda satu ini. Alhasil, rimpang pada jahe pun bisa ikut membusuk atau mengalami luka berlubang-lubang.

Nematoda ini bisa dicegah dengan melakukan penyeterilan bibit. Anda bisa melakukan perendaman bibit jahe merah di air hangat dengan suhu 50 derajat celcius selama lima belas menit sebelum melakukan penyemaian. Selain itu, Anda perlu menaburkan pestisida ketak proses perisapan lahan Anda bisa menggunakan pestisida dengan jenis furadan. Dosis yang digunakan sebanyak 41 kg per hektar.

Bintik pada Daun

Bintik-bintik kuning pada daun termasuk penyakit yang bisa menyerang tanaman jahe merah. Bintik ini bisa muncul karena kondisi lingkungan yang kurang pancaran sinar matahari. Tanaman jahe merah yang berusia lebih dari lima bulan butuh lebih banyak sinar matahari. Apabila kekurangan sinar matahari, kondisi tanaman akan jadi sedikit lembab. Saat tanaman di lingkungan yang lembab, maka parasit akan lebih mudah menyerang. Parasit jenis Phillosticta zingiberi adalah jenis yang menyerang jahe merah dan membuat bintik-bintik pada daun.

Bisa dibilang, bintik yang muncul pada daun tanaman jahe merah ini cukup berbahaya. Jika daun telah terserang keseluruhan, bisa dikatakan bahwa dau telah rampuh. Hal ini berakibat pada kerentanan tanamanan. Bibit jahe merah bisa mati. Produksi rimpang pun jadi menurun.

Untuk mengatasi itu, Anda bisa membuat drainase yang baik. Anda perlu mengatur jarak tanam yang ideal. Drainase harus bisa digunakan untuk mengalirkan air yang dipasok untuk kebutuhan unsur hara tanaman. Unsur hara membuat tanah menjadi subur. Tanah yang subur merupakan salah satu pokok berkembang baiknya tanaman. Selain itu, Anda juga perlu mengatur jarak antar tanaman jahe merah. Anda tak boleh membikin jarak yang terlalu rapat atau terlalu sempit.

Selain upaya pencegahan itu, parasit bernama Phyllosticta zingiberi sebetulnya bisa diatasi dengan fungisida. Anda dapat menggunakan fungisida dengan jenis Bavistin, Delsene MX-200, dan Dithane M-45. Penggunaan disesuaikan dengan dosis pemakaian.

Bibit Jahe Merah

Bibit yang jelek juga rawan terserang penyakit. Anda bisa membikin bibit sendiri di rumah. Namun, jika Anda tak mau terlalu repot, Anda bisa memesannya di pembudidaya bibit jahe merah yang terpercaya. Apabila Anda tertarik untuk memulai budidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya.  Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Cara Pemilihan Bibit Jahe Merah

Untuk memulai menanam jahe merah tentu dibutuhkan bibit jahe merah.

Bibit jahe merah yang mempunyai kualitas baik akan menghasilkan jahe merah yang baik juga saat dipanen. Dengan mengetahui kondisi bibit bertujuan agar tidak ada hambatan dalam proses budidaya.

            Bibit jahe merah yang baik dan berkualitas dapat dilihat dari beberapa hal diantaranya bibit jahe merah sebaiknya diambil dari tanaman jahe yang sudah tua berkisar umur 12 bulan. Bibit jahe merah diambil dari tanaman jahe yang tidak terserang hama penyakit. Sebaiknya bibit jahe merah diambil dari kebun bukan dari pasar untuk konsumsi.  Bibit jahe merah sebaiknya dalam kondisi mulus tidak lecet atau terluka.

Selamat mencoba untuk anda semua, kami menyediakan bibit jahe merah.

Bagi anda yang berminat silahkan dapat menghubungi kami melalui :

Call/sms : 087838393451.

Kabar baik untuk anda yang mempunyai lahan kosong, dari pada nganggur tanpa hasil lebih baik ditanami jahe merah dengan modal ringan hasil melimpah.

PEMILIHAN LAHAN TANAM JAHE MERAH

Budidaya jahe merah dapat dilakukan di lahan yang cocok yaitu:

  • Pilih lahan yang bukan dari bekas tanaman rimpang yang terkena penyakit bawaan bakteri leguminosae, family solanaceae, masaceae atau tanaman gulma dan inang yang menyebabkan daun layu.
  • Lahan yang pernah digunakan untuk menanam jahe bisa dirotasikan dengan tanaman lain (sistem selang seling tanam) dengan memupuk menggunakan pupuk non pestisida dan kimia.
  • Lahan yang belum pernah digunakan atau masih perawan dapat langsung ditanami bibit jahe merah.
  • Curah hujan yang dibutuhkan antara 1500-300mm/tahun, dengan 7-8bulan basah, bisa juga disiasati dengan cara pengairan.
  • Struktur tanah gembur dengan kedalaman olah 30cm untuk memudahkan proses tanam bibit jahe merah.

Efesien manakah membeli bibit antara rimpang dan tunas dalam bentuk polybag?

bibit jahe merah rimpang

 Bila anda ingin membudidayakan jahe merah, tentu saja membutuhkan bibit jahe merah. Nah, bibit jahe merah setidaknya ada dua jenis ditinjau dari prosesnya. Satu jahe merah dalam bentuk rimpang. Kedua jahe merah dalam bentuk tunas yang umumnya dalam polybag. Pertanyaanya, manakah diantara keduanya yang lebih efisien atau lebih murah biayanya?

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, sepatutnya kita uraikan dulu deskripsi atau penjelasan dari jahe merah bibit rimpang dan jahe merah tunas. Jahe merah bibit adalah jahe merah yang sudah memenuhi kriteria bibit jahe merah, yakni usia tanam satu tahun ke atas dengan kriteria bebas jamur dan busuk. Sementara jahe merah dalam polybag atau sudah bertunas adalah jahe merah yang sudah ditanam dalam polybag dengan proses penanaman minimal dua minggu. Jahe merah dalam bentuk polybag berbiaya mahal bila dikirim jarak jauh, dibanding jahe rimpang.

Dengan penjelasan tersebut diatas, kiranya sudah bisa menjawab pertanyaan tersebut diatas. Jadi, jelas bahwa membeli jahe merah dalam bentuk tunas di polybag lebih mahal dan kurang efisien dibanding membeli bibit jahe merah dalam bentuk rimpang. Jahe merah dalam bentuk tunas jelas merepotkan dan biayanya mahal, bila membawanya bersama polybag untuk dkirim di luar pulau.

Namun, membeli bibit jahe merah dalam bentuk rimpang tidak serampangan. Anda harus membeli bibit di penjual bibit yang sudah berpengalaman. Setidaknya bibit rimpang yang bagus untuk ditanam minimal usia pemanenan satu tahun ke atas dan telah diseleksi dari jamur dan busuk rimpang.

Biasanya, bibit jahe merah rimpang dijual per kilo. Sedangkan bibit jahe merah tunas dijual per polybag. Jika bibit jahe merah rimpang dijual per kg 35 ribu, sementara bibit jahe merah tunas dijual per polybag( satu tunas) 2,500. Sedangkan bibit jahe merah rimpang 1 kg bila disemai rata rata menghasilkan antara 60 sampai 80 tunas. Katakanlah paling sedikit 50 tunas x @ 2500 : 125,000. Bandingkan, lebih murah bibit jahe merah rimpang bukan? Karena anda sudah hemat 90 ribu (125000-35,000).

Hanya saja banyak yang ragu untuk membeli bibit jahe merah rimpang. Alasanya macam macam; takut bila tidak bertunas, takut jelek dan lain sebagainya. Namun, permasalahan tersebut bisa diatasi bila anda membeli ke penjual bibit jahe merah terpercaya. Penjual bibit jahe merah terpercaya memiliki ciri ciri mencantumkan alamat dan hp dan siap dikunjungi atau disurvei lokasinya Serta sudah berpengalaman dan berkecimpung di dunia pembibitan jahe merah bertahun tahun. Jadi, masih ragukah anda membeli bibit jahe merah dalam bentuk rimpang?

Namun, supaya adil, bukan berarti membeli bibit dalam bentuk tunas di polybag salah. Itu adalah hak pilihan anda. Bibit jahe merah dalam bentuk polybag cocok untuk dikirim area dekat. Namun, bila area jauh tentu menjadi tidak efisien karena memakan ongkos kirim yang besar. Jadi, bijaklah anda dalam membeli. Pepatah jawa bilang, “ono rego ono rupo” ada harga ada barang. Sekarang, Terserah anda pilih yang mana. Hanya saja saya berharap semoga anda sukses dalam budidaya jahe merah.         

Kriteria Bibit Jahe Merah Siap Tanam

Banyak faktor penentu kesuksesan dalam budidaya jahe merah, salah satunya adalah kualitas bibit jahe merah. Pertanyaanya, apa saja kriteria bibit jahe merah yang baik untuk siap ditanam dan dibudidayakan? Berikut ulasannya

Indukan yang akan dibuat bibit berusia satu tahun

Mengapa harus usia satu tahun, kok tidak muda alias delapan bulan contohnya? Jawabannya tentu saja sudah bisa ditebak, yakni karena  bibit yang sudah berusia satu tahun memiliki tingkat yang lebih tinggi untuk bisa sukses ditumbuhkan kembali alias ditanam daripada yang masih berusia muda alias dibawah satu tahun.

Bibit jahe merah yang berusia satu tahun secara fisik tampak lebih besar rimpangnya dibanding yang masih muda. bibit yang berusia satu tahun juga lebih tahan penyakit, dan tidak cepat mengalami penyusutan. Biasanya bila dibiarkan selama satu sampai dua minggu saja, bibit jahe merah yang sudah satu tahun mata tunasnya mulai muncul. Ini menandakan ia layak tanam dan siap tanam.

Bibit jahe merah bebas dari penyakit

Bibit jahe merah yang baik tentu saja bebas dari penyakit yang kadangkala menyerang bibit jahe merah. Apa itu? Yakni penyakit jamur yang diakibatkan bakteri fusarium. Waspadalah terhadap penyakit jamur ini. Bila rimpang jahe merah yang akan anda buat bibit terserang penyakit jamur dengan ciri ciri keputihan seperti terkena jamur, maka segera ambil, pisahkan dengan yang lain. Lalu rendam dengan cairan fungisida. Harapannya bisa menghambat pertumbuhan jamur dan tidak menular ke rimpang yang lain.

bibit jahe merah Sudah parkir minimal satu minggu

Rimpang jahe merah yang hendak ditanam sebaiknya sudah parker alias tidak fresh panen. Mengapa demikian? Karena bibit yang sudah parker alias sudah dikondisikan di gudang penyimpanan selama satu minggu lebih tahan penyakit daripada yang fresh panen bila ditanam. Demikian pula, bibit yang parker lebih cepat tumbuh bila disemai dibandingkan yang fresh panen.

bibit jahe merah

Dimana mendapatkan bibit jahe merah?

Untuk mendapatkan bibit jahe merah tentu saja banyak cara baik online maupun offline. Anda bisa saja datang langsung ke pasar tradisional, toko jamu dan lain sebagainya. Namun, hati hati terhadap kualitas bibit. Seleksi lah mana bibit yang baik. Namun bila anda masih awam anda bisa mempercayakan kepada orang yang memang berkecimpung di dunia bibit jahe merah. Vista agromedia siap membantu anda dengan menyediakan bibit jahe merah yang berkualitas, siap tanam, sudah parkir dan bebas dari hama penyakit. Silahkan hubungi kami di WA/SMS/Telp 087838393451 . semoga anda sukses dalam budidaya jahe merah.