Tips dan Trik Membuat Bibit Jahe Merah Berkualitas

bibit jahe merah

Belakangan ini, bibit jahe merah menjadi komoditas yang banyak di cari di pasar. Banyak orang yang mulai tertarik untuk membudidayakan tanaman satu ini. Sebab, selain khasiat yang dikandung jahe merah sangat banyak, kini permintaan jahe merah di pasar meningkat.

Di tengah pandemi virus Corona (COVID-19) yang belum ditemukan obatnya, jahe merah mendadak menjadi primadona. Jahe merah dipercaya dapat meningkatkan kekebalan tubuh seseorang sehingga tak mudah terserang penyakit dan virus. Sistem imun dalam tubuh bisa ditingkatkan oleh minyak atsiri yang terkandung pada jahe merah.

Langkah pertama untuk menjadi pembudidaya jahe adalah harus terlebih dahulu memiliki bibit jahe merah. Bibit jahe bisa diperoleh melalui dua: cara yang pertama adalah dengan membudidayakan bibit jahe merah sendiri. Sedangkan cara yang kedua adalah dengan membeli bibit jahe merah di pasar. Hal yang harus diperhatikan, yaitu bibit jahe adalah yang berkualitas tinggi. Sebab, kualitas bibit jahe mempengaruhi hasil panen.

Membuat Bibit

Membuat bibit jahe merah sesungguhnya tak terlalu sulit. Hanya butuh keuletan dan ketelatenan. Jika Anda sudah tahu mana bibit yang baik dan mana yang buruk, membuat bibit akan lebih mudah. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum membuat bibit jahe merah yang bagus. Pertama, anda harus bisa memilih rimpang mana yang baik untuk dijadikan bibit. Kemudian, Anda harus menyiapkan lahan subur sebagai media pembibitan.

Rimpang tua adalah rimpang terbaik untuk dijadikan bibit. Dalam satu tanaman jahe, rimpang memiliki umur yang berbeda-beda. Anda bisa memilih rimpang primer atau rimpang paling tua. Selain lebih kuat, rimpang yang sudah tua lebih cepat tumbuh tunas. Ada beberapa cara untuk melakukan budidaya bibit jahe merah sebelum disemai:

Untuk membuat bibit jahe, Anda bisa memotong rimpang atau membiarkannya utuh. Tiap cara memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Jika Anda memotong rimpang, calon bibit akan lebih berisiko terserang penyakit atau bakteri. Sebaliknya, bibit yang dibiarkan utuh lebih kuat dari serangan hama. Namun, bibit yang dibiarkan utuh ini memakan tempat yang lebih besar dan lahan yang lebih banyak. Ini disebabkan karena rimpang yang utuh memiliki ukurang yang lebih besar.

Sebelum disemai, bibit jahe harus disterilkan lebih dahulu. Ini dilakukan agar bakteri yang ada di luar bibit jahe merah bisa mati. Jadi, calon bibit yang akan dipakai ini adalah bibit jahe merah yang sehat dan bersih. Anda bisa menyeterilkan bibit jahe merah dengan menggunakan abu sekam atau abu bakar dengan bakterisida (agrymicin). Anda dapat membeli obat khusus yang biasa dipakai oleh petani untuk membersihkan rimpang. Terdapat dua cara mensterilkan bibit, yaitu cara basah dan cara kering.

Cara basah dilakukan dengan tahap memasukkan bakal bibit ke dalam drum atau ember yang sudah dicampur dengan air dan larutan bakterisida. Perbandingannya adalah, setiap 1 liter air dicampur dengan 0,6 gram bakterisida. Setelah itu, tiriskan. Lalu, setelah semuanya tiris, Anda bisa menaburkan abu sekam. Untuk bibit yang dibiarkan utuh atau tidak dipotong, Anda hanya perlu merendam dalam air yang sudah dicampur dengan bakterisida selama 30 menit.

Cara kering tak jauh beda dengan cara basah. Dalam sterilisasi cara kering, Anda tak perlu mencampur bakterisida dengan air. Jadi, Anda bisa langsung mencampur bakterisida dengan abu sekam, memasukkannya ke wadah, lalu mencampurkan calon bibit ke dalamnya. Dalam cara kering, Anda harus bisa memastikan, campuran tersebit bisa meresap ke dalam daging jahe merah.

bibit jahe merah
bibit jahe merah

Menyiapkan Lahan yang Baik untuk Calon Bibit

Ada dua cara yang bisa dipakai untuk membuat lahan bagi calon bibit jahe merah. Cara pertama adalah dengan sistem bedengan. Cara yang kedua adalah dengan cara kotak.

  1. Sistem Bedengan

Pada sistem ini, Anda hanya perlu menyemai bibit jahe merah langsung pada tanah gembur. Cara ini dianggap lebih murah kerah tak memerlukan media khusus untuk penanaman. Hanya saja, pembudidaya harus jeli dan pintar mencari lahan yang subur untuk merawat bibit jahe merah. Anda juga harus memiliki lahan yang luas. Sebab, pada sistem bedengan luas lahan juga diperlukan.  

  • Sistem Kotak

Cara membuat lahan bibit bisa menggunakan media kotak atau rak. Cara ini sangat cocok bagi pembudidaya yang tak memiliki banyak lahan. Kelemahannya, harga produksinya tergolong lebih mahal dari cara bedengan. Namun, dengan cara ini kita bisa mengontrol bibit dengan baik. Pasalnya, rak atau kotak bisa diletakkan di tempat lembab dan terlindung dari cahaya. Jadi, kita bisa menggunakan penutup yang gampang dibuka untuk mengontrol apabila ada rimpang yang mulai busuk.

Membeli Bibit Jahe Merah di Pasar

Cara tersebut memang membutuhkan banyak waktu dan tenaga. Namun, jangan khawatir, bagi Anda yang ingin membudidayakan jahe merah, tetapi tak ingin repot membikin bibit, Anda bisa mencari bibit jahe merah berkualitas di pasaran. Jangan sampai tertipu. Sebab, nantinya, bibit akan sangat berpengaruh pada hasil panen.

Jika Anda mencari bibit jahe merah berkualitas, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya. Bibit jahe merah unggul berpengaruh pada hasil panen yang lebih maksimal. Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *